PENGARUH LUAS UNGKAPAN SUKARELA DAN ASIMETRI INFORMASI TERHADAP COST OF
12 Pages

PENGARUH LUAS UNGKAPAN SUKARELA DAN ASIMETRI INFORMASI TERHADAP COST OF

Course: AKUNTANSI 0806322104, Spring 2011

School: Universitas Indonesia

Word Count: 5615

Rating:

Document Preview

PENGARUH LUAS UNGKAPAN SUKARELA DAN ASIMETRI INFORMASI TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL PADA PERUSAHAAN PUBLIK DI INDONESIA SITI ASIAH MURNI Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Abstract: This study examines whether voluntary corporate disclosure level published in annual report and asymmetry information has an effect on cost of equity capital. The purpose of the study is to investigate whether the variance variances...

Unformatted Document Excerpt
Coursehero >> Indonesia >> Universitas Indonesia >> AKUNTANSI 0806322104

Course Hero has millions of student submitted documents similar to the one
below including study guides, practice problems, reference materials, practice exams, textbook help and tutor support.

Course Hero has millions of student submitted documents similar to the one below including study guides, practice problems, reference materials, practice exams, textbook help and tutor support.

LUAS PENGARUH UNGKAPAN SUKARELA DAN ASIMETRI INFORMASI TERHADAP COST OF EQUITY CAPITAL PADA PERUSAHAAN PUBLIK DI INDONESIA SITI ASIAH MURNI Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Abstract: This study examines whether voluntary corporate disclosure level published in annual report and asymmetry information has an effect on cost of equity capital. The purpose of the study is to investigate whether the variance variances in corporate disclosure level and asymmetry information effects on cost of equity capital. The sample consists of 61 companies registered on the Jakarta Stock Exchange in 1999 and 2000. The hypothetical test was conducted by implementing pooled data method, for period of 1999- 2000. The results provide support the hypothesis that voluntary corporate disclosure, asymmetry information and beta have effect on cost of equity capital. More specifically, the results show that size significantly moderates the relationship between asymmetry information and cost of equity capital, but size does not significantly moderate the relationship between voluntary corporate disclosure level and cost of equity capital. Keywords: voluntary disclosure, asymmetry information, bid-ask spread, cost of equity capital 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perilaku dan kualitas keputusan investor dipengaruhi oleh kualitas informasi yang diungkapkan perusahaan lain dalam laporan keuangan. Informasi yang berkualitas tersebut bagi investor berguna untuk menurunkan asimetri informasi. Asimetri informasi muncul ketika manajer lebih mengetahui informasi internal dan prospek perusahaan di masa yang akan datang dibandingkan pemegang saham dan stakeholder lainnya. Apabila dihubungkan dengan peningkatan perusahaan, ketika terdapat asimetri informasi, manajer dapat memberikan sinyal mengenai kondisi perusahaan kepada investor guna memaksimasi nilai saham perusahaan. Sinyal yang diberikan dapat dilakukan melalui ungkapan (disclosure) informasi akuntansi. Aktivitas yang dilakukan investor di pasar modal ditentukan oleh informasi yang mereka peroleh baik secara langsung (laporan publik) maupun tidak langsung (insider trading). Oleh karena pelaku pasar modal mempunyai kemampuan yang terbatas terhadap persepsi masa yang akan datang, maka adanya asimetri informasi menimbulkan masalah adverse selection yang mendorong dealer untuk menutupi kerugian dari pedagang terinformasi dengan meningkatkan spread-nya terhadap pedagang likuid. Manajemen akan mengungkapkan informasi secara sukarela jika manfaat yang diperoleh dari pengungkapan informasi tersebut lebih besar dari biayanya (Elliot dan Jacobson, 1994). Manfaat tersebut diperoleh karena ungkapan informasi oleh perusahaan akan membantu investor dan kreditur memahami risiko investasi. Verrecchia (1991) dalam Komalasari (2000) menunjukkan bahwa dengan mengungkapkan informasi privat maka tuntutan investor terhadap kompensasi menurun karena biaya transaksi turun sehingga komponen adverse selection dan bid-ask spread berkurang dan pada akhirnya cost of equity capital juga turun. Meskipun tinjauan secara teoretis dan analitis mengenai keterkaitan antara ungkapan, likuiditas dan cost of equity capital cukup signifikan, namun tampaknya sedikit sekali penelitian empiris yang mendukung hal ini. Ketidakkonsistenan pada hasil penelitian terdahulu semakin menambah perdebatan diantara para praktisi mengenai manfaat dari semakin luasnya ungkapan, sehingga penelitian untuk mengetahui hubungan antara tingkat ungkapan dan asimetri informasi terhadap cost of equity capital merupakan hal penting untuk dilakukan. 1.2 Rumusan Masalah Masalah yang hendak dijawab melalui penelitian ini adalah: 1. Apakah ada hubungan antara luas ungkapan sukarela dan asimetri informasi terhadap cost of equity capital perusahaan? 2. Apakah hubungan antara luas ungkapan sukarela dan asimetri informasi dipengaruhi oleh ukuran perusahaan? 3. Apakah beta pasar saham perusahaan mempengaruhi cost of equity capital perusahaan? SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 316 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk memberikan bukti empiris mengenai pengaruh luas ungkapan sukarela dan asimetri informasi terhadap cost of equity capital, untuk mengetahui apakah ukuran perusahaan dalam kaitannya dengan penurunan asimetri informasi akan ikut berpengaruh pada besar kecilnya penurunan cost of equity capital perusahaan dan apakah beta pasar saham berkaitan dengan cost of equity capital perusahaan. 2. TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1 Ungkapan Sukarela dan Cost of Equity Capital Sesuai dengan mandat FASB No. 1 yaitu laporan keuangan harus berguna bagi pihak-pihak yang berkepentingan dengan perusahaan, maka laporan keuangan harus dapat membantu investor dan kreditur untuk mengintepretasikan keadaan perusahaan. Manajer dapat memberikan sinyal mengenai kondisi perusahaan kepada investor guna meningkatkan nilai saham perusahaan. Sinyal yang diberikan dapat dilakukan melalui ungkapan (disclosure) informasi akuntansi. Informasi yang diungkapkan dalam laporan keuangan perusahaan dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu ungkapan wajib (enforced/mandatory disclosure) dan ungkapan sukarela (voluntary disclosure). Ungkapan laporan keuangan bermanfaat memberi guide, fasilitas untuk para investor dan pengguna dalam membuat keputusan ekonomi supaya terarah sehingga dapat memperoleh keuntungan dari investasi yang dilakukannya. Meskipun semua perusahaan publik diwajibkan untuk memenuhi ungkapan minimum, mereka berbeda secara substansial dalam jumlah tambahan informasi yang mereka ungkap kepada pasar modal. Marwata (2000) meneliti apakah variasi kualitas ungkapan sukarela dalam laporan tahunan perusahaan publik di Indonesia berkaitan dengan perbedaan karakteristik perusahaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas ungkapan sukarela dalam laporan tahunan berkaitan dengan paling tidak satu dari seperangkat karakteristik perusahaan. Beberapa penelitian berkaitan dengan topik ini menggunakan indek ungkapan sebagai indikator empiris luas ungkapan. (Widiastuti, 2001) mengemukakan bahwa indek ungkapan merupakan rasio antara jumlah item informasi yang dipenuhi dengan jumlah elemen informasi yang mungkin dipenuhi. Makin tinggi angka indek ungkapan, maka makin tinggi luas ungkapan. Banyaknya item informasi dalam laporan tahunan yang digunakan untuk menghitung indek ungkapan bervariasi antar peneliti satu dengan peneliti lainnya, seperti Cooke (1992) menggunakan 165 item, Botosan (1997) menggunakan 35 item, Susanto (1994) menggunakan 30 item, Subiyantoro (1997) menggunakan 89 item, Suripto menggunakan 33 item. Penelitian Meek et. al (1995) menggunakan 85 item, Chow dan Boren menggunakan 24 item, Marwata (2000) menggunakan 33 item, Gulo (2000) menggunakan 33 item, Widiastuti (2001) menggunakan 33 item, Mardiyah (2002) menggunakan 18 item. Botosan (1997) meneliti hubungan antara tingkat ungkapan sukarela dengan cost of equity capital, dengan meregresikan cost of equity capital (yang dihitung berdasarkan market beta), ukuran perusahaan dan tingkat pengungkapan yang diukur dengan skor dikembangkan sendiri oleh peneliti yang bersangkutan. Hasilnya menunjukkan bahwa semakin besar tingkat ungkapan akuntansi yang dilakukan oleh perusahaan, semakin rendah cost of equity capital-nya. Elliot dan Jacobson (1994), menemukan bahwa manfaat ungkapan informasi secara sukarela adalah semakin kecilnya biaya modal. Gulo (2000) mengemukakan bahwa penelitian teoretis yang mendukung hubungan negatif antara tingkat ungkapan dan cost of equity capital didukung oleh dua aliran penelitian. Pertama, bahwa pengungkapan yang lebih lebih menaikkan likuiditas pasar saham, dengan demikian menurunnya cost of equity capital, baik melalui menurunnya biaya-biaya transakasi atau melalui meningkatnya permintaan sekuritas saham. Penelitian ini didukung oleh Demzet (1968), Copeland dan Galai (1983), Glosten dan Milgrom (1985), Amihud dan Mendelson (1986), serta Diamond dan Verrecchia (1991). Sedangkan aliran penelitian yang kedua didukung oleh Klein dan Bawa (1976), Barry dan Brown (1985), Coles dan Loewenstein (1988), Handa dan Linn (1993). Hasil penelitian Diamond dan Verrecchia (1991) dalam Komalasari (2000) menunjukkan bahwa dengan mengungkapkan informasi privat maka tuntutan investor terhadap kompensasi menurun karena biaya transaksi turun sehingga komponen adverse selection dari bid-ask spread berkurang dan pada akhirnya cost of equity capital juga turun, atau dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara ungkapan informasi dengan cost of equity capital. 317 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B Gulo (2000) menguji efek luas ungkapan sukarela yang disampaikan oleh manajemen dalam laporan keuangan tahunan terhadap cost of equity capital perusahaan. Hasil pengujian empiris menunjukkan bahwa variabel indek ungkapan sukarela yang disampaikan oleh perusahaan dalam laporan tahunan secara statistik tidak mempunyai hubungan negatif yang signifikan dengan estimasi cost of equity capital perusahaan. Mardiyah (2002) menguji pengaruh informasi asimetri dan disclosure terhadap cost of capital. Hasil penelitian menunjukkan bahwa asimetri informasi rendah maka dibutuhkan disclosure yang semakin andal agar dapat menurunkan cost of capital. Dari latar belakang diatas maka hipotesis pertama sebagai berikut: H1: Ada hubungan antara luas ungkapan sukarela dalam laporan tahunan terhadap cost of equity capital perusahaan. 2.2 Asimetri Informasi dan Bid-ask Spreads Informasi akuntansi yang berkualitas berguna bagi investor untuk menurunkan asimetri informasi. Asimetri informasi timbul ketika manajer lebih mengetahui informasi internal dan prospek perusahaan di masa depan dibandingkan pemegang saham dan stakehoder lainnya. Ketika timbul asimetri informasi, keputusan ungkapan yang dibuat oleh manajer dapat mempengaruhi harga saham sebab asimetri informasi antara investor yang lebih terinformasi dan investor kurang terinformasi menimbulkan biaya transaksi dan mengurangi likuiditas yang diharapkan dalam pasar untuk saham-saham perusahaan (Komalasari, 2000). Hubungan antara asimetri informasi, likuiditas perdagangan dan harga saham dikembangkan oleh penelitian sebelumnya (Demsetz, 1968; Epps, 1976; Copeland dan Galai, 1983; Glosten dan Milgrom, 1985; Diamond dan Verrecchia, 1991). Lang dan Lundlolm (1996) mengemukakan bahwa keuntungan potensial terhadap ungkapan termasuk meningkatnya investor yang mengikutinya, mengurangi estimasi risiko dan mengurangi asimetri informasi yang masing-masing menunjukkan pengurangan cost of equity capital perusahaan dalam penelitian teoritikal. Gonedes (1980) berpendapat bahwa ungkapan mempunyai potensial mengurangi asimetri informasi. Penurunan asimetri informasi akan menyebabkan pengurangan dalam biaya transaksi, dimana biaya transaksi diwakili oleh bid-ask spreads. Komalasari (2000) meneliti hubungan antara asimetri informasi dan cost of equity capital, dimana asimetri informasi diukur dengan menggunakan bid-ask spread. Hasil menunjukkan bahwa ada hubungan positif antara asimetri informasi dengan cost of equity capital. Dari beberapa penelitian terdahulu, asimetri informasi sering diproksikan dengan bid-ask spread. Mardiyah (2002) menemukan ada pengaruh positif antara informasi asimetri dengan cost of capital. Hal ini berarti bahwa semakin kecil asimetri informasi yang terjadi di antara partisipan pasar modal maka semakin kecil kos modal sendiri yang ditanggung oleh perusahaan. Pemilihan jenis spread yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagaimana yang digunakan oleh Komalasari (2000) yaitu menggunakan spread pasar dengan alasan bahwa spread dealer adalah unobservable di Bursa Efek Jakarta. Dari latar belakang diatas maka hipotesis kedua sebagai berikut: H2: Ada hubungan antara asimetri informasi terhadap cost of equity capital perusahaan. 2.3 Beta Saham Beta merupakan suatu pengukur volatilitas (volutility) return suatu sekuritas atau return portofolio terhadap return pasar. Botosan (1997) meneliti hubungan antara tingkat ungkapan sukarela dengan biaya ekuitas, dengan meregresikan biaya ekuitas (yang dihitung berdasarkan market beta), ukuran perusahaan, dan tingkat ungkapan yang diukur dengan skor yang dikembangkan sendiri oleh peneliti yang bersangkutan. Maka hipotesis yang ketiga: H3: Ada hubungan antara beta dengan cost of equity capital perusahaan. 2.4 Ukuran Perusahaan Banyak penelitian-penelitian empiris yang berkaitan dengan ungkapan laporan keuangan sering dihubungkan dengan ukuran perusahaan secara statisitik signifikan diantara keduanya. Marwata (2000) mengemukakan bahwa perusahaan yang berukuran lebih besar cenderung memiliki public demand akan informasi lebih tinggi dibanding dengan perusahaan yang berukuran lebih kecil. Variabel ukuran 318 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B perusahaan ini merupakan variabel yang sering diteliti, dan hasilnya cukup konsisten berpengaruh terhadap tingkat ungkapan dalam penelitian-penelitian sebelumnya (Wallace, 1994; Zarzeki, 1996; Suripto, 1999; Darmawati, 1999; Marwata, 2000; Gunawan, 2000; Komalasari, 2000). Diamond dan Verrecchia (1991) dalam Komalasari (2000) menyatakan bahwa perusahaan yang lebih besar dengan total risiko yang ditanggung oleh investor lebih besar, akan mendapatkan keuntungan per saham yang terbesar (dalam hal ini peningkatan nilai saham) sebagai hasil dari peningkatan ungkapan. Dari latar belakang diatas maka hipotesis yang keempat: H4: Ukuran perusahaan mempengaruhi hubungan antara asimetri informasi dengan cost of equity capital perusahaan. 3. METODA PENELITIAN 3.1 Variabel Operasional 3.1.1 Variabel Dependen (Dependen Variable) Variabel dependen dalam penelitian ini adalah cost of equity capital perusahaan. Perhitungan cost of equity capital setiap perusahaan sampel dengan menggunakan metode Capital Asset Pricing Model (CAPM) yaitu: CECit = Rft + (RMt – Rft )β .................................................................. (1) Dalam hal ini: CEC it = estimasi cost of equity capital, Rf t adalah risk free rate yang diproksi dengan tingkat bungan SBI 1 bulan, Rmt adalah return pasar yang diperoleh dari indeks harga saham gabungan (IHSG) pada hari t ditambah IHSG pada hari t – 1 dibagi dengan IHSG pada t-1, dan β = beta pasar. 3.1.2 Variabel Independen (Independen Variable) Variabel independen dalam penelitian ini sebagai berikut: 1. Indek Ungkapan Mengembangkan daftar item ungkapan sukarela dan membuat indeks ungkapan sukarela untuk setiap perusahaan sampel. Dalam penelitian ini pengembangan ungkapan sukarela dilakukan berdasarkan pengembangan daftar item ungkapan sukarela penelitian sebelumnya yang pernah dilakukan di Indonesia yaitu oleh Susanto (1992), Subiyantoro (1997), Suripto (1998), Marwata (2000), Gulo (2000) dan Widiastuti (2001). Indek ungkapan sukarela yang digunakan dalam penelitian ini yang telah digunakan oleh penelitian-penelitian sebelumnya seperti Marwata (2000), Gulo (2000) dan Widiastuti (2001) yaitu untuk setiap perusahaan sampel, indek ungkapan sukarela diperoleh dengan cara membandingkan skor yang diperoleh perusahaan dengan skor yang mungkin dapat diperoleh perusahaan tersebut. Perusahaan diberi skor 1 apabila mengungkapkan item informasi dalam instrumen dan diberi skor 0 apabila tidak mengungkapkan. Dengan demikian, semakin banyak elemem informasi dalam instrumen dipenuhi oleh suatu perusahaan, semakin besar indek ungkapan sukarela perusahaan tersebut. 2. Asimetri Informasi Dalam menghitung besarnya bid-ask spread (sebagai proksi asimetri informasi) dalam penelitian ini menggunakan model yang dipakai Komalasari (2000) yaitu: SPREADi, t =α0 + α1PRICE + α2TRANS + α3VAR + α4DEPTH + ε i,t ........... (2) Dalam hal ini: SPREADi, t = (aski, t – bidi, t) / {(aski, t + bidi, t)/2} x 100 aski, t: harga ask tertinggi saham perusahaan i yang terjadi pada hari t bidi, t: harga bid terendah saham perusahaan i yang terjadi pada hari t PRICEi,t: harga penutupan saham perusahaan i pada hari t di setiap hari dalam event windows TRANSi,t: jumlah transakasi (volume) suatu saham perusahaan i pada hari t dalam tiap-tiap hari event windows VARi,t: varian return hari selama periode penelitian pada saham perusahaan i dan hari ke-t. Return harian merupakan prosentase perubahan harga saham pada hari ke-t dengan harga saham pada hari sebelumnya (t – 1). DEPTHi,t: rata-rata jumlah saham perusahaan i dalam semua quates (jumlah saham yang tersedia pada ask ditambah jumlah yang tersedia pada saat bid dibagi 2) selama setiap hari ke-t dalam event windows. 319 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B ε i,t: 3. residual error yang digunakan sebagai ukuran SPREAD yang telah disesuaikan dan digunakan sebagai proksi asimetri informasi untuk perusahaan i pada hari ke-t Ukuran perusahaan diukur dengan nilai pasar ekuitas Nilai pasar ekuitas yang dihitung adalah nilai pasar ekuitas perusahaan pada akhir Juni 2001 yaitu dengan mengalikan jumlah lembar saham yang beredar sampai Juni 2001 dengan stock closing price selama event window. 4. Beta saham Beta yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan beta koreksi yang tersedia di PPA UGM yang dihitung dengan menggunakan metode Fowler dan Rorke untuk periode 4 lag dan 4 lead sesuai dengan hasil penelitian Hartono (1999). 3.2 Teknik Pengumpulan Sampel Penelitian ini menggunakan data sekunder berupa laporan tahunan emiten 1999 dan 2000 yang ada di Bursa Efek Jakarta dan Indonesian Capital Market Directory. Perusahaan yang menjadi sampel penelitian adalah seluruh perusahaan manufaktur yang sahamnya sudah harus terdaftar di Bursa Efek Jakarta paling sedikit terhitung mulai Januari 1991. Pemilihan sampel dilakukan dengan menggunakan metode purposive sampling dengan menetapkan kriteria sampel sebagai berikut: a. Perusahaan sahamnya tetap aktif beroperasi sampai bulan Desember 2000, serta mempublikasikan laporan keuangannya secara rutin. b. Perusahaan tidak pernah mengalami delisting dari Bursa Efek Jakarta sehingga bisa terus menerus melakukan perdagangan saham di Bursa Efek Jakarta selama periode estimasi. c. Perusahaan tidak menghentikan aktivitasnya di pasar bursa, tidak menghentikan operasinya dan tidak melakukan penggabungan usaha dan tidak berubah status sektor industrinya. d. Perusahaan yang mempunyai laporan keuangan yang berakhir 31 Desember. e. Data perusahaan yang dibutuhkan untuk penelitian ini tersedia. Perusahaan manufaktur yang telah terdaftar di BEJ pada tahun 2000 sebanyak 147 perusahaan. Berdasarkan kriteria yang telah disebutkan diatas, maka jumlah sampel akhir dalam penelitian ini sebanyak 61 perusahaan, sedangkan perusahaan yang gagal memenuhi kriteria sampel sebanyak 68 perusahaan. Data mengenai pengumuman laba tahunan diperoleh dari data monitoring laporan keuangan yang dikeluarkan oleh Bapepam dan dari harian Bisnis Indonesia. Data transaksi harian berupa return, volume perdagangan, harga saham, harga penawaran, harga permintaan, volume permintaan, volume penawaran, beta, IHSG, dan return bebas risiko diperoleh dari UGM database. Teknik Analisis Data Penelitian ini menggunakan regresi berganda untuk menguji hubungan antara variabel independen dan variabel dependen. Persamaan yang digunakan untuk menguji hipotesis pertama, kedua, dan ketiga sebagai berikut: CEC= α0 + α1beta + α2indeki + α3 asimetri + α4 size + εit ......... (3) Dalam hal ini (i = perusahaan): CEC adalah cost of equity capital perusahaan, Beta adalah beta pasar, indek adalah indek ungkapan, asimetri adalah asimetri informasi dan size adalah nilai pasar ekuitas, α0 adalah intercept dan ε adalah error. Menguji hipotesis pertama, kedua dan ketiga adalah melakukan regresi terhadap persamaan (3) pada saat pengumuman laporan keuangan tahunan dengan event window 15 hari. Menguji hipotesis keempat juga digunakan regresi berganda yang digunakan menguji hipotesis pertama, kedua dan ketiga dengan menambahkan interaksi antara cost of equity capital dengan variabel independen lainnya. Besarnya nilai kapitalisasi pasar dihitung dengan mengalikan rata-rata kapitalisasi pasar dengan harga penutupan (closing price) selama event window, kemudian dianalisis besarnya perubahan R2 (∆ R2), apabila diketahui adanya penambahan R2 pada perhitungan ini, maka interaksi antara cost of equity capital dapat diartikan hubungan cost of equity capital dengan variabel independen lainnya dimoderasi oleh variabel ukuran perusahaan. 3.3 320 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B CEC= α0 + α1beta + α2indeki + α3 asimetri + α4 size + α5 asimetri*size + α6 indek*size + εit ................................ (5) Dalam hal ini: CEC adalah cost of equity capital perusahaan, Beta adalah beta pasar, indek adalah indek ungkapan, asimetri adalah asimetri informasi dan size adalah nilai pasar ekuitas, asimetri*size adalah interaksi antara asimetri informasi dan size, indek*size adalah interaksi antara indek dan size, α0 adalah intercept dan ε adalah error. 4. ANALISIS DAN HASIL PENELITIAN 4.1 Pengujian Asumsi Klasik Pengujian asumsi klasik yang bertujuan untuk menentukan ketepatan model. Asumsi klasik pertama yang diuji adalah multikolinieritas, yaitu indikasi adanya hubungan linier diantara variabel independen. Pengujian multikolinieritas ini dilakukan dengan menggunakan VIF (variance inflation factor) dan/atau nilai tolerance value. Hasil pengujian terhadap asumsi multikolineritas dapat dilihat pada tabel 1 yang menunjukkan bahwa nilai VIF (variance inflation factor ) dibawah 10 (paling tinggi 1.087) dan nilai tolerance value seluruhnya dibawah 10 (paling tinggi 0.974). Hasil yang sama juga diperoleh dengan menggunakan nilai CI (condition index) diperoleh nilai maksimum sebesar 10.998 dan nilai minimum sebesar 1.000. Hal ini dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi multikolinieritas dalam model regresi yang digunakan. Tabel 1 Uji asumsi Multikolinieritas Condition Tolerence Index value 2.268 .962 5.395 .920 7.468 .974 10.998 .924 Variabel Beta Indek Asimetri Size VIF 1.040 1.087 1.027 1.082 Asumsi klasik kedua yang diuji adalah uji autokorelasi atau independensi asumsi residual dengan menggunakan metode Durbin-Watson. Hasil pengujian ini dapat dilihat pada tabel 2 yang menunjukkan nilai 1.877 (berada di sekitar angka 2 yang secara umum dijadikan patokan untuk menyimpulkan terjadinya independensi residual) yang berarti tidak terdapat autokorelasi. Tabel 2 Uji Asumsi Autokorelasi Adjusted R Std. Error of Square the Estimate .675 .270106 Model R 1 .828 R Square .686 DurbinWatson 1.877 Asumsi klasik ketiga yang diuji adalah uji heteroskedastisitas yang timbul karena varian faktor penganggu tidak sama atau tidak konstan. Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan metode Glesjer yaitu dengan meregresi residual error yang diperoleh dari persamaan (2) dengan inversi variabel-variabel independen. Hasil pengujian ini dapat dilihat pada tabel 3 yang menunjukkan koefisien beta sebesar .107, koefisien indek sebesar -.266, koefisien size -.013, dan tidak signifikan dengan tingkat alpha 0.05. Berdasarkan hasil tersebut menunjukkan nilai t yang tidak signifikan secara statistik. Kondisi ini memberikan petunjuk bahwa tidak terdapat heteroskedastisitas dalam penelitian ini. 321 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B Variabel Beta Indek Size Tabel 3 Uji asumsi Heteroskedastisitas Koefisien t statistik p- value -.107 -1.117 .266 -.266 -.216 .830 -.013 -.393 .695 Signifikansi Ts Ts Ts 4.2 STATISTIK DESKRIPTIF Pada tabel 4 disajikan statistik deskriptif untuk seluruh sampel yang digunakan untuk menguji hipotesis sebagai berikut: Tabel 4 Statistik Deskriptif Variabel Nilai Rata-rata Deviasi Standar N CEC 2.8895 .4739 122 Beta 2.2568 .9274 122 Indek .2161 .0733 122 Asimetri .6207 1.2567 122 Size 8.4784 2.7458 122 Berikutnya pada tabel 5 disajikan nilai koefisien korelasi dengan menggunakan metode Pearson. Besarnya hubungan antara cost of equity capital dengan beta perusahaan menunjukkan nilai positif 0.800 dengan tingkat signifikansi sebesar 0.000 (two tailed test). Hasil ini menunjukkan bahwa hubungan antara beta saham dengan cost of equity capital sangat kuat. Tabel 5 Korelasi Pearson CEC 1.000 .800 -.030 .127 -.058 .000 .370 .081 .263 122 122 122 122 122 BETA .800 1.000 -.096 .044 .141 .000 .146 .314 .061 122 122 122 122 122 INDEK -.030 -.096 1.000 -.153 .217 .370 .146 .047 .008 122 122 122 122 122 Asimetri .127 .044 -.153 1.000 -.074 .081 .314 .047 .210 122 122 122 122 122 Size -.058 .141 .217 -.074 1.000 .263 .061 .008 .210 122 122 122 122 122 Pearson correlation CEC Beta Indek Asimetri Size Sig. (1-tailed) CEC Beta Indek Asimetri Size N CEC Beta Indek Asimetri Size Besarnya korelasi antara variabel cost of equity capital dengan indek ungkapan sukarela menunjukkan nilai negatif sebesar -0.30 dengan tingkat signifikansi sebesar 0.370 (one tailed test). Hasil ini menunjukkan bahwa luas ungkapan sukarela yang dibuat oleh perusahaan mempengaruhi menurunnya cost of equity capital perusahaan. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Botosan (1997), Komalasari (2000) dan Mardiyah (2002), tetapi hasil ini tidak konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Gulo (2000). 322 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B Korelasi antara cost of equity capital dengan asimetri informasi menunjukkan nilai positif 0.800 dengan tingkat signifikansi 0.000 (one tailed test), sedangkan koefisien variabel cost of equity capital dengan indek ungkapan sukarela sebesar -0.030 berdasarkan hasil tersebut secara teoritis, karena korelasi antara cost of equity capital dan asimetri informasi lebih besar, maka variabel asimetri informasi lebih berpengaruh terhadap cost of equity capital dibandingkan dengan variabel indek ungkapan sukarela. Korelasi antara cost of equity capital dengan nilai kapitalisasi pasar (size) sebesar -0.058 dengan tingkat signifikansi sebesar 0.263 (one tailed test) dan korelasi antara kedua variabel ini negatif. Hasil ini tidak konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Gulo (2000), namun hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Botosan (1997) dan Komalasari (2000) dimana hasil menunjukkan hubungan negatif antara cost of equity capital dengan nilai kapitalisasi pasar. 4.3 HASIL ANALISIS REGRESI Hipotesis pertama diuji dengan melakukan regresi antara cost of equity capital perusahaan dengan beta, indeks ungkapan sukarela, asimetri informasi dan size secara bersama-sama. Hasil pengujian hipotesis pertama dapat dilihat pada tabel 6. Uji model terhadap hipotesis pertama menunjukkan bahwa model yang dimasukkan sudah cukup baik. Hal ini dapat ditunjukkan dengan nilai signifikansi F test sebesar 0.000 dan nilai R2 sebesar 0.828. Hasil analisis menunjukkan bahwa model secara keseluruhan mempunyai kemampuan untuk menjelaskan hubungannya dengan cost of equity capital perusahaan. Tabel 6 Pengujian Hipotesis 1, 2, dan 3 Variabel Koefisien Konstanta 2.040 Beta .426 Indek .681 Asimetri .035 Size -.033 Dependent Variable: CEC t statistik 17.552 15.767 1.950 1.759 -3.551 Signifikansi .000 .000 .054 .081 .001 R2 F test 0.686 63.880 Pengujian terhadap hipotesis alternatif yang diajukan menyatakan bahwa ada hubungan antara luas ungkapan sukarela dengan cost of equity capital perusahaan. Berdasarkan hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien indek ungkapan sukarela positif sebesar 0.681 dengan tingkat signifikansi sebesar 0.054. Hasil ini secara statistik signifikan, oleh karena itu dengan menggunakan tingkat alpha 0.10 hipotesis nol berhasil ditolak. Hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa ada hubungan antara luas ungkapan sukarela dalam laporan tahunan perusahaan terhadap cost of equity capital perusahaan. Hasil penelitian ini tidak konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Gulo (2000) yang menunjukkan bahwa biaya modal perusahaan tidak akan semakin rendah dengan semakin luasnya ungkapan sukarela dalam laporan tahunan. Hasil ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya oleh Botosan (1997), Daimond dan Verrecchia (1991) yang menunjukkan hubungan negatif antara biaya modal perusahaan dengan luas ungkapan sukarela dalam laporan tahunan perusahaan. Hipotesis kedua diuji dengan melakukan regresi antara cost of equity capital perusahaan dengan beta, indek ungkapan, asimetri informasi dan size secara bersama-sama. Hasil pengujian hipotesis kedua dapat dilihat pada tabel 6. Uji model terhadap hipotesis kedua menunjukkan bahwa model yang dimasukkan sudah cukup baik. Hal ini dapat ditunjukkan dengan nilai signifikansi F test sebesar 0.000 dan nilai R2 sebesar 0.686. Hasil analisis regresi menunjukkan koefisien asimetri informasi positif sebesar 0.035 dengan tingkat signifikansi 0.081, dengan menggunakan tingkat alpha sebesar 0.10 dapat disimpulkan bahwa cost of equity capital perusahaan semakin besar dengan semakin meningkatnya asimetri informasi, sebaliknya bahwa menurunnya asimetri informasi maka cost of equity capital perusahaan juga semakin turun. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Komalasari (2000) dan Mardiyah (2002). Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien nilai kapitalisasi pasar secara statistik signifikan dengan tanda koefisien yang negatif sebesar –0.033. Hal ini menunjukkan bahwa 323 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B ukuran perusahaan benar-benar mempunyai pengaruh terhadap hasil pengujian serta dapat disimpulkan bahwa semakin besar ukuran perusahaan, maka cost of equity capital-nya semakin kecil. Hasil ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Komalasari (2000) dan Mardiyah (2002). Hipotesis ketiga bertujuan untuk mengetahui pengaruh beta saham terhadap cost of equity capital perusahaan. Hasil pengujian hipotesis ketiga dapat dilihat pada tabel 6. Hipotesis ketiga diuji dengan melakukan regresi antara cost of equity capital perusahaan dengan beta, indeks ungkapan sukarela, asimetri informasi dan size secara bersama-sama. Uji model terhadap hipotesis ketiga menunjukkan bahwa model yang dimasukkan sudah cukup baik. Hal ini dapat ditunjukkan dengan nilai signifikansi F test sebesar 0.000 dan nilai R2 sebesar 0.686. Hasil analisis regresi menunjukkan koefisien beta saham positif sebesar 0.426 dengan tingkat signifikansi 0.000, dengan menggunakan tingkat alpha sebesar 0.05 dapat disimpulkan bahwa cost of equity capital perusahaan semakin besar dengan semakin meningkatnya beta saham perusahaan. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Botosan (1997) dan Gulo (2000). Hasil analisis regresi untuk variabel nilai kapitalisasi pasar perusahaan menunjukkan hubungan negatif dengan koefisien -0.033 dengan tingkat signifikansi (p-value) sebesar 0.001. Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa dengan semakin besar size (ukuran perusahaan) maka semakin menurunkan cost of equity capital perusahaan. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan Botosan (1997) dan Komalasari (2000). Hasil penelitian ini berbeda dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Gulo (2000) yang menunjukkan bahwa besar kecilnya cost of equity capital perusahaan tidak dipengaruhi oleh besar tidaknya nilai kapitalisasi pasar perusahaan. Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa ukuran perusahaan benar-benar memiliki pengaruh terhadap hasil pengujian serta menunjukkan bahwa semakin besar ukuran perusahaan, maka cost of equity capital-nya semakin kecil. Pengujian hipotesis keempat bertujuan untuk mengetahui hubungan antara asimetri informasi dengan cost of equity capital tersebut dipengaruhi oleh ukuran perusahaaan. Berdasarkan hasil analisis dari hipotesis 1, hipotesis 2 dan hipotesis 3 dapat disimpulkan bahwa semakin besar ukuran perushaan, maka cost of equity capital-nya semakin kecil. Hasil ini juga memungkinkan untuk dilakukan analisis lebih lanjut dengan menguji hipotesis keempat. Ukuran perusahaan didasarkan pada rata-rata nilai kapitalisasi pasar yang dihitung dengan jumlah saham yang beredar pada tanggal 1 Juni 2001 dengan harga penutupan dalam event window. Analisis regresi dilakukan untuk menguji seluruh hipotesis dalam penelitian. Hipotesis 1 sampai dengan hipotesis 3 dianalisis dengan koefisien regresi, sedangkan variabel kapitalisasi pasar digunakan sebagai variabel pemoderasi hubungan antara cost of equity capital dengan indek ungkapan sukarela dan asimetri informasi yaitu menguji interaksi antara nilai kapitalisasi pasar dengan variabel independen lainnya. Berdasarkan hasil pengujian ini akan dianalisis besarnya perubahan ∆ R2 (Partina, 2002). Apabila diketahui adanya perubahan R2 pada pengujian ini maka interaksi antara kapitalisasi pasar dan beta, indek ungkapan dan asimetri informasi dapat menjelaskan hubungan penurunan asimetri informasi terhadap besar kecilnya penurunan cost of equity capital dipengaruhi oleh ukuran perusahaan. Hasil pengujian hipotesis keempat dapat dilihat pada tabel 7. Tabel 7 Pengujian Hipotesis 4 Variabel Koefisien t statistik Signifikansi Konstanta 2.023 16.645 .000 Beta .431 15.903 .000 Indek .819 2.024 .045 Asimetri 0.059 2.434 .016 Size -.033 -2.741 .007 Asimetri*Size -.008 -.107 .096 Indek*Size -.012 -.300 .764 Dependent Variable: CEC R2 F test .694 43.464 Pengujian model terhadap hipotesis keempat menunjukkan bahwa model yang dimasukkan sudah cukup baik. Hal ini dapat ditunjukkan dengan nilai signifikansi F test sebesar 0.000 dan nilai R2 sebesar 324 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B 0.694. Hasil analisis regresi menunjukkan koefisien asimetri*size negatif sebesar –0.008 dengan tingkat signifikansi 0.096, dengan menggunakan tingkat alpha sebesar 0.10 dapat disimpulkan bahwa cost of equity capital perusahaan semakin menurun dengan semakin menurunnya asimetri informasi, sebaliknya bahwa meningkatnya asimetri informasi maka cost of equity capital perusahaan juga semakin meningkat dimoderasi oleh ukuran perusahaan, hal ini diperkuat dengan semakin bertambahnya nilai R2. Hasil analisa regresi menunjukkan koefisien indek*size sebesar –0.12 dengan tingkat signifikansi 0.764, dengan menggunakan tingkat alpha sebesar 0.10 dapat disimpulkan bahwa ukuran perusahaan tidak mempengaruhi luas ungkapan sukarela yang dibuat oleh manajemen perusahaan. Hasil ini tidak konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Mardiyah (2002) yang menemukan bahwa ada hubungan positif antara size perusahaan dengan disclosure. Dari hasil analisis regresi pada hipotesis satu, kedua, dan ketiga diketahui bahwa besarnya R2 adalah 0.686, sedangkan hasil analisis regresi hipotesis keempat dengan menguji interaksi antara cost of equity capital dengan variabel independen lainnya diperoleh nilai R2 sebesar 0.694 sehingga ada perubahan R2 (∆R2) sebesar 0.008. Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa hubungan penurunan asimetri informasi terhadap besar kecilnya penurunan cost of equity capital dipengaruhi oleh ukuran perusahaan. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Komalasari (2000) yang menunjukkan bahwa penurunan asimetri informasi yang lebih besar dialami oleh perusahaan besar dibandingkan dengan perusahaan kecil, sehingga penurunan (kenaikan) cost of equity capital untuk perusahaan besar adalah lebih besar dibandingkan perusahaan kecil sebagai akibat penurunan (kenaikan) asimetri informasi. 5. PENUTUP 5.1 Simpulan, Diskusi dan Saran Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh luas ungkapan sukarela dan asimetri informasi terhadap cost of equity capital perusahaan. Setelah melakukan pengujian terhadap 61 sampel, hasil analisis hipotesis pertama menunjukkan hubungan positif. Hasil ini menunjukkan bahwa ungkapan sukarela yang dibuat oleh pihak manajemen dalam laporan tahunan perusahaan tidak menurunkan cost of equity capital perusahaan. Hasil hipotesis kedua menunjukkan adanya hubungan positif. Hal ini berarti bahwa semakin kecil asimetri informasi maka cost of equity capital perusahaan juga semakin turun. Hasil analisis hipotesis ketiga menunjukkan hubungan negatif. Hal ini menunjukkan bahwa ukuran perusahaan benar-benar mempunyai pengaruh terhadap hasil pengujian serta dapat disimpulkan bahwa semakin besar ukuran perusahaan, maka cost of equity capital-nya semakin kecil. Hasil analisis hipotesis keempat menunjukkan dukungan terhadap hipotesis keempat. Hal ini ditunjukkan dengan adanya penambahan nilai R2. Hasil penelitian pengaruh luas ungkapan sukarela terhadap cost of equity capital perusahaan memberikan implikasi kepada pihak manajemen perusahaan bahwa luas ungkapan yang mereka sampaikan masih belum memadai sehingga tidak memperoleh dampak menurunnya cost of equity capital. Manajemen perlu memperluas lagi ungkapan sukarela yang dapat membantu investor untuk lebih mengetahui dan menilai perusahaan sehingga dapat mempengaruhi investor agar tertarik untuk melakukan investasi di pasar modal. Meskipun hasil analisis menunjukkan dukungan terhadap hipotesis yang diajukan, namun terdapat beberapa keterbatasan dalam penelitian ini sebagai berikut: 1. Metode yang digunakan untuk mengestimasi cost of equity capital dalam penelitian ini adalah metode Capital Asset Pricing Model. Metode ini mempunyai banyak kelemahan terutama untuk kondisi pasar modal di Indonesia. Botosan (1997) dalam Komalasari (2000) dan Mardiyah (2002) bahwa CAPM kurang tepat digunakan sebagai proksi cost of equity capital mengingat CAPM tidak mencerminkan keterkaitannya dengan ungkapan yang dilakukan oleh perusahaan. 2. Indek ungkapan sukarela yang digunakan dalam penelitian ini sebagai ukuran luas ungkapan sukarela ditentukan atas dasar penilaian terhadap ungkapan yang dibuat oleh perusahaan setelah membaca dan mengamati masih bersifat subyektif, selain itu daftar item informasi yang digunakan tanpa pembobotan dan tidak memperhatikan penting tidaknya informasi dalam pembuatan keputusan. 3. Jumlah sampel yang digunakan kurang banyak, adanya perbedaan sektor industri perusahaan yang menjadi sampel, pemilihan sampel yang tidak acak. 325 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B Riset lebih lanjut perlu dilakukan guna menguji konsistensi hasil dengan memperpanjang periode penelitian dan memperbaiki desain penelitian, misalnya penggunaan CAPM sebagai proksi cost of equity capital diganti dengan metode yang disarankan oleh Botosan (1997) dalam Komalasari (2000) yaitu pemakaian model residual income yang lebih dikenal sebagai Edward Bell Olson (EBO) valuation yang lebih representatif untuk menguji keterkaitan antara pengungkapan dengan cost of equity capital. DAFTAR PUSTAKA Amihud, Y., dan H. Mendelson, 1986, “Asset Pricing and the Bid-Ask Spread”, Journal of Financial Economics 17, 223-249 Bartov, E., dan G. Bodnar, 1996, “Alternative Accounting Methods, Information Asymmetry and Liquidity Theory and Evidence”, Accounting Review 71, Juli, pp. 397-418 Botosan A. Christine, 1997, “Disclosure Level and the Cost of Equity Capital”, Accounting Review 72, Juli, pp. 323-349 Brooks, R, 1994, “Bid-Ask Spread Components Around Anticipated Announcements”, Journal of Financial Research 17, Fall, 375-386 Bushman, M. Robert, dan R.J. Indjejikian, 1985, “Voluntary Disclosure and the Trading Behavior of Corporate Insiders”, Journal of Accounting Research, Vol. 33, No. 2, Autumn Buzby, S.,1975, “Company Size, Listed Versus Unlisted Stock and the Extent of Financial Disclosure”, Journal of Accounting Research, Spring, pp. 16-37 Callahan, M. Carolyn, Charles M. Lee, dan Teri Lombardi Yohn, 1997, “Accounting Information and Bid-Ask Spreads”, Accounting Horizons 11, Dec, 50-60 Chow, Chee W. dan Adrian Wong-Borren, 1997, “Voluntary Financial Disclosure by Mexican Corporations”, The Accounting Review, Vol. LXII, No. 3, July, pp. 533-541 Coles, J., U. Loewenstein, dan J. Suay, 1995, “On Equilibrium Pricing Under Parameter Uncertainty”, Journal of Financial and Quantitative Analysis, September, 347-364 Coller, M., dan T. Yohn, 1997, “Management Forecasts and Information Asymmetry: An Examination of Bid-Ask Spreads”, Journal of Accounting Research 35, Autumn, 181-191 Diamond, D., dan Robert E. Verrecchia, 1991, “Disclosure, Liquidity and the Cost of Capital”, Journal of Finance 17, Januari, 3-40 Elliot, R.G. dan P.D. Jacobson, 1994, “Cost and Benefit of Business Information Disclosure”, Accounting Horizon, Vol. 8, Dec., 80-96 Fama, E., and K. French, 1992, “The Cross-Section of Expected Stock Return”, Journal of Finance, 427465 Greenstein, M., dan H. Sami, 1994, “The Impact of the SEC’s Segment Disclosure Requirement on Bid-Ask Spreads”, Journal of Financial Research 14, Summer, 129-139 Gulo, Y., 2000, “Analisis Efek luas Pengungkapan Sukarela Dalam Laporan Tahunan Terhadap Cost of Equity Capital Perusahaan”, Jurnal Bisnis dan Akuntansi, Vol. 2, No. 1, April, 45-62 Gunawan, Y., 2000, “Analisis Pengungkapan Informasi Laporan Tahunan pada Perusahaan yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta”, SNA III Jakarta, 78-98 Hartono, Jogiyanto, 1998, “Bias dari Penggunaan Data di MBAR”, Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia, Vol. 13, No. 4, hal. 78-88 ---------, 1998, “Teori Portofolio dan Analisis Investasi,”Edisi 1, BPFE, Yogyakarta Healy, P. dan K.Palepu, 1993, “The Effect of Firm’s Financial Disclousure Strategy on Stock Prices”, Accounting Horizon, March, pp. 1-11 Komalasari, P.T., 2000, “Asimetri Informasi dan Cost of Equity Capital”, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada. Lang, Mark dan R. Lundholm, 1993, “Cross-Sectional Determinants of Analyst Rating Ratings of Corporate Disclosures”, Journal of Accounting Research, Vol. 31, No. 2, Autumn, 246- 271 ---------, 1996, “Corporate Disclosure Policy and Analyst Behavior”, The Accounting Review, Vol. 71, No. 4, October, 467-492 326 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003 Pengaruh Luas Ungkapan Sukarela dan Asimetri Informasi terhadap Cost of Equity Capital pada Perusahaan Publik di Indonesia SESI 2/B Mardiyah, Aida Ainul, 2002,”Pengaruh Informasi Asimetri dan Disclosure terhadap Cost of Capital”, Jurnal Riset Akuntansi Indonesia, Vol. 5, No. 2, Mei, Hal. 229-256 Marwata, 2000,” Hubungan antara Karakteristik Perusahaan dan Kualitas Ungkapan Sukarela Dalam Laporan tahunan Perusahaan di Indonesia, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Meek, K. Garry., C.B. Robert, S.J. Sidney, 1996, “Factor Influencing Voluntary Annual Report Disclosures By U.S., U.K. and Continental European Mutinational Corporations”, Journal of International Business Studies, Third Quarter Na’im, Ainum dan F. Rakhman, 2000, “Analisis Hubungan Antara Kelengkapan Pengungkapan Laporan Keuangan Dengan Struktur Modal dan Tipe Kepemilikan Perusahaan”, Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia, Vol. 15, No. 1, 70-82 Partina, Anna, 2002, “Dukungan Sosial sebagai Variabel Pemoderasi Hubungan antara Job Insecurity dan Konsekuensinya”, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada Penno, C. Mark, 1997, “Information Quality and Voluntary Disclosure”, The Accounting Review, Vol. 72. No. 2, April, 275-284 Santoso, Singgih, 2002,”SPPS Versi 10 Mengolah Data Statistik Secara Profesional”, Penerbit PT Elex Komputindo Kelompok Gramedia-Jakarta Sartono, Agus, 2000,“ Manajemen Keuangan Teori dan Aplikasi”, Edisi Ketiga, BPFE-YOGYAKARTA, Hal. 225-230 Sengupta, P., 1998, “Corporate Disclosure Quality and The Cost of Debt”, The Accounting Review, Oktober, Vol. 73, No. 4, 459-474 Subiyantoro, E., 1996, “Hubungan antara Kelengkapan Pengungkapan Laporan Keuangan dengan Karakteristik Perusahaan Publik di Indonesia”, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada. Suripto, B. 1998, “Pengaruh Karakteristik Perusahaan terhadap Kelengkapan Pengungkapan Sukarela Perusahaan”, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada Widiastuti, Harjanti, 2001, “Pengaruh Ungkapan Sukarela Dalam Laporan Thunan terhadap Earning Response Coefficient (ERC)”, Tesis S2, Universitas Gadjah Mada 327 SIMPOSIUM NASIONAL AKUNTANSI VI Surabaya, 16 – 17 Oktober 2003

Find millions of documents on Course Hero - Study Guides, Lecture Notes, Reference Materials, Practice Exams and more. Course Hero has millions of course specific materials providing students with the best way to expand their education.

Below is a small sample set of documents:

Universitas Indonesia - AKUNTANSI - 0806322104
PENGARUH MANAJEMEN LABA TERHADAP RETURN SAHAM DENGAN KUALITAS AUDIT SEBAGAI VARIABEL PEMODERASIALOYSIA YANTI ARDIATI Universitas Atma Jaya YogyakartaAbstrakPenelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh manajemen laba terhadap return saham perusahaan
Universitas Indonesia - AKUNTANSI - 0806322104
PERATAAN LABA DALAM MENGANTISIPASI LABA MASA DEPAN PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK JAKARTASOPA SUGIARTO Universitas Gajah MadaAbstract In detecting income smoothing previous research only considers current earnings. Our study consider
Universitas Indonesia - AKUNTANSI - 0806322104
PERBANDINGAN NILAI SEKARANG DAN NILAI HISTORIS:PENILAIAN INVESTASI SURAT BERHARGA DALAM PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN ASURANSILILIS SETIAWATI Universiats Sanata Dharma Yogyakarta ANTONIUS DIKSA KUNTARA Universitas Sanata Dharma Yogyakarta Abstrac
Universitas Indonesia - AKUNTANSI - 0806322104
ANALISA FREE CASH FLOW DAN KEPEMILIKAN MANAJERIAL TERHADAP KEBIJAKAN UTANG PADA PERUSAHAAN PUBLIK DI INDONESIATARJO Universitas Dr. Soetomo Surabaya DR. JOGIYANTO HM, MBA, Ak Universitas Gajah Mada YogyakartaABSTRACT The main objective of this research
Universitas Indonesia - AKUNTANSI - 0806322104
RISIKO RETURN SAHAM MENGIKUTI PERUBAHAN STRUKTUR MODAL UNTUK KASUS PENGUMUMAN OBLIGASI DAN RIGHT ISSUEHUSAINI Universitas Bengkulu JOGIYANTO H. M Universitas Gajah Mada YogyakartaAbstractPrevious researchers had found that announcement of capital struc
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
University of New Brunswick - MBA - 7215
Pima CC - PHYS - 121IN
Pima CC - PHYS - 121IN
Ill. Chicago - ECO - 302
Econ 302 Fall 2010: HW 2 1. Chapter 2, exercises 10 2. Chapter 3, exercises 2, 7 3. Suppose supply and demand in a market are given by the following curves: QD = 80 10P QS = 30 + 15P Graph this market, and nd the equilibrium price and quantity, and the el
Washington - PHYSICS - 121
Uppsala - 1MD - 021
Beyond the Productivity Paradox:Computers are the Catalyst for Bigger ChangesForthcoming in the Communications of the ACM August, 1998June, 1998Erik Brynjolfsson MIT Sloan School of Management and Stanford Business School erikb@mit.edu http:/ccs.mit.e
Uppsala - 1MD - 021
Beyond Computation: Information Technology, Organizational Transformation and Business PerformanceErik Brynjolfsson and Lorin M. HittAbstract To understand the economic value of computers, one must broaden the traditional definition of both the technolo
Uppsala - 1MD - 021
Contextual usability Organisational development and vision seminarsHuman-Computer Interaction Dept of Information Technology Uppsala University Bengt Sandbladhttp:/www.it.uu.se/research/hciAgenda Organisational Contextual usability Introductionaspec
Uppsala - 1MD - 021
Contextual usability 2010Human-Computer Interaction Dept of Information Technology Uppsala University Bengt Sandbladhttp:/www.it.uu.se/research/hciAgenda IT Contextual usabilityin professional work environments Introduction Thecourse Contextual us
Uppsala - 1MD - 021
IT, Cost-benefit and productivityLars Oestreicherhttp:/www.it.uu.se/research/hci epost: LarsOe@im.uu.seonsdag den 18 november 2009Benefits of IT?IT and cost-benefitInstitutionen fr informationsteknologi | Mnniska-datorinteraktion | http:/www.it.uu.s
Uppsala - 1MD - 021
IT OCH STRESS I ARBETETK OMPENDIUMInstitutionen fr informationsteknologi Mnniska-datorinteraktion April 2005INNEHLL-2-INLEDNINGAllt fler tillbringar en allt strre del av arbetsdagen framfr en bildskrm. Allt fler blir ocks negativt pverkade, belastad
Uppsala - 1MD - 021
MlbilderEn metod fr att utveckla det framtida IT-stdda arbetetBengt Sandblad Niklas HardenborgAvdelningen fr mnniska-datorinteraktion Institutionen fr informationsteknologi Uppsala universitetMLBILDER AV FRAMTIDA ARBETE OCH IT-STDInnehll1 1.1 1.2 2
Bentley - AC - 612
The Procter & Gamble Company 51Consolidated Statements of EarningsAmountsinmillionsexceptpershareamounts;YearsendedJune30 2010 2009 2008NET SALESCost of products sold Selling, general and administrative expenseO PERATING INCOMEInterest expense Othe