Kelas X IPS 1 - Bagja Waluya 2009.pdf

Kelas X IPS 1 - Bagja Waluya 2009.pdf - i Hak Cipta pada...

This preview shows page 1 out of 295 pages.

Unformatted text preview: i Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi oleh Undang-undang MEMAHAMI GEOGRAFI SMA / MA KELAS X SEMESTER 1 DAN 2 Penulis Editor Ahli Ilustrator Desain Cover 910.07 Bag g : : : : Bagja Waluya Dr. Gurniwan Kamil Pasya, M.Si. Tim Redaksi Iwan Dharmawan Bagja Waluya Memahami Geografi 1 SMA/MA : Untuk Kelas X, Semester 1 dan 2 / Oleh Bagja Waluya ; Editor Gurniwan Kamil Pasya ; Ilustrator Tim Redaksi . — Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2009. vi, 286 hlm. : ilus. ; 25 cm. Bibliografi : hlm. 271-272 Indeks ISBN : 978-979-068-140-8 (no.jil.lengkap) 978-979-068-141-5 1. Geografi-Studi dan Pengajaran 2. Pasya, Gurniwan Kamil 3. Tim Redaksi 4. Judul Hak Cipta Buku ini dibeli oleh Departemen Pendidikan Nasional dari Penerbit ARMICO Diterbitkan oleh Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2009 Diperbanyak oleh ..... ii KATA SAMBUTAN Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional, pada tahun 2008, telah membeli hak cipta buku teks pelajaran ini dari penulis/penerbit untuk disebarluaskan kepada masyarakat melalui situs internet (website) Jaringan Pendidikan Nasional. Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar Nasional Pendidikan dan telah ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yang memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 69 Tahun 2008 tanggal 7 November 2008. Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para penulis/penerbit yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luas oleh para siswa dan guru di seluruh Indonesia. Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (down load), digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat. Namun, untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Diharapkan bahwa buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diakses sehingga siswa dan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri dapat memanfaatkan sumber belajar ini. Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada para siswa kami ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan. Jakarta, Februari 2009 Kepala Pusat Perbukuan iii KATA PENGANTAR Buku teks memiliki peranan penting dan strategis dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional, khususnya pada satuan pendidikan dasar dan menengah. Atas dasar pemikiran tersebut, pemerintah telah menetapkan kebijakan melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 11 Tahun 2005 yang mengatur tentang berbagai hal yang berkaitan dengan buku teks pelajaran. Sehubungan dengan itu, penulis merasa terpanggil untuk menulis buku pelajaran yang berjudul Memahami Geografi SMA / MA untuk Kelas X. Buku ini terdiri atas enam bab, yaitu mengenai Hakikat Geografi, Sejarah Pembentukan Bumi, Tata Surya dan Jagat Raya, dan Dinamika Litosfer dan Pedosfer, Dinamika Perubahan Atmosfer, Dinamika Perubahan Hidrosfer. Penyajian materi buku ini, tidak terlalu memberikan penekanan yang berlebihan pada pengetahuan, melainkan mengajak siswa untuk melihat contoh dalam kehidupan sehari-hari dan melibatkannya dalam proses tersebut secara aktif. Penggunaan gaya bahasa yang baik dan mudah dimengerti sangat diutamakan, sehingga hasil belajar siswa akan lebih bermakna. Media gambar diberikan agar lebih menarik dan kontekstual. Setiap bab dilengkapi tugas mandiri dan kelompok dalam rangka memupuk nilai-nilai (apektif) dan keterampilan (psikomotor) pribadi siswa serta kerja samanya dalam kelompok. Adapun untuk mengukur keberhasilan belajar siswa (kognitif), akan dievaluasi melalui tes formatif atau latihan dan refleksi. Pengenalan terhadap obyek geografi ditekankan pada pengamatan lingkungan sekitar. Semoga buku ini dapat dijadikan media belajar yang sesuai dengan standar nasional pendidikan yang bertujuan: untuk meningkatkan mutu pendidikan, melindungi peserta didik dari buku-buku yang tidak bermutu, meningkatkan minat dan kegemaran membaca, serta meningkatkan mutu perbukuan nasional, baik produk yang dihasilkan, proses, maupun sumber daya manusianya. Bandung, Juni 2007 Penulis iv DAFTAR ISI KATA SAMBUTAN .............................................................................. KATA PENGANTAR ............................................................................ DAFTAR ISI .......................................................................................... iii iv v SEMESTER KESATU BAB 1 HAKIKAT GEOGRAFI .......................................................... 1 A. Pengertian Geografi .............................................................. B. Konsep-konsep Geografi ..................................................... C. Pendekatan Dalam Geografi ................................................. D. Prinsip-prinsip Geografi ........................................................ E. Aspek Geografi ................................................................... F. Manfaat Ilmu Geografi ......................................................... Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 4 5 10 12 13 24 25 26 28 BAB 2 SEJARAH PEMBENTUKAN BUMI .................................... 33 A. B. C. D. E. Proses Terjadinya Bumi ........................................................ Pangea dan Gondwana ........................................................ Karakteristik Perlapisan Bumi .............................................. Teori Terbentuknya Kulit Bumi ............................................. Gejala Lempeng Tektonik Kaitannya dengan Persebaran Gunungapi dan Gempa Bumi ................................................ Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 36 39 40 42 BAB 3 TATA SURYA DAN JAGATRAYA ......................................... 59 A. Tata Surya (The Solar System) ............................................ B. Jagat Raya ........................................................................... Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 62 82 88 89 92 LATIHAN AKHIR SEMESTER KESATU ......................................... 95 49 51 52 54 v SEMESTER KEDUA BAB 4 DINAMIKA LITOSFER DAN PEDOSFER ......................... 101 A. Dinamika Perubahan Litosfer ................................................ B. Dinamika Perubahan Pedosfer .............................................. Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 104 146 162 164 166 BAB 5 DINAMIKA PERUBAHAN ATMOSFER ............................ 171 A. Struktur Lapisan Atmosfer dan Pemanfaatannya .................... B. Unsur-unsur Cuaca dan Iklim ............................................... C. Klasifikasi Iklim ................................................................... D. Pola Curah Hujan di Indonesia ............................................. E. Jenis-jenis Vegetasi Alam Menurut Iklim ............................... F. Perubahan Iklim Global ........................................................ Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 174 177 179 204 205 209 211 211 214 BAB 6 DINAMIKA PERUBAHAN HIDROSFER .......................... 219 A. Siklus Air (Siklus Hidrologi) ................................................. B. Perairan Darat ..................................................................... C. Perairan Laut ....................................................................... Ringkasan .................................................................................. Glosarium ................................................................................... Uji Kompetensi .......................................................................... 222 224 244 256 257 259 LATIHAN AKHIR SEMESTER KEDUA ........................................... 263 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 271 INDEKS ................................................................................................. 273 vi 1 HAKIKAT GEOGRAFI (Sumber: Koleksi penulis, 2006) Setelah mempelajari bab ini, kamu diharapkan mampu: • menjelaskan konsep geografi • menjelaskan pendekatan geografi • menjelaskan prinsip geografi • mendeskripsikan aspek geografi 1 PETA KONSEP GEOGRAFI ASPEK KONSEP PENDEKATAN PRINSIP MANFAAT 2 Pengetahuan tentang bumi sudah dimiliki manusia sejak ada di bumi ini. Sebab sejak lahir sampai akhir hayatnya, manusia tidak dapat melepaskan diri dari pengaruh alam lingkungannya. Manusia membutuhkan berbagai unsur yang ada di bumi, mulai dari air yang diminum, udara bersih yang dihirup, sumber makanan, bahan pakaian, sampai tempat berlindung (rumah) dari cuaca buruk dan gangguan binatang liar. Semuanya diperoleh manusia dari alam atau bumi ini. Seiring dengan bertambahnya jumlah manusia, timbul tuntutan untuk memenuhi berbagai kebutuhan hidup yang tidak mereka peroleh dari lingkungan tempat tinggalnya. Begitu pula hasrat ingin tahu tentang benda dan gejala yang ada di permukaan bumi, telah mendorong mereka untuk mengadakan perjalanan ke daerah di luar tempat tinggalnya. Berkembangnya sistem pengetahuan ikut mendorong manusia untuk mengenal alam dan lingkungannya lebih jauh lagi. Misalnya, perdagangan antardaerah telah mendorong manusia untuk mengenal daerah di luar wilayahnya. Dari hasil kunjungannya tersebut, mereka dapat mengenal kondisi alam, penduduk, dan hal-hal lainnya. Berbagai hasil perjalanannya tersebut, kemudian diberitakan kepada orang lain, sehingga orang lain akan tertarik untuk mengunjunginya. Inilah awal lahirnya studi geografi yang sebelumnya merupakan suatu kisah perjalanan umat manusia di permukaan bumi. Pada bab ini akan dipelajari tentang hakikat geografi sebagai disiplin ilmu dan manfaatnya bagi kehidupan manusia di permukaan bumi. Dengan mempelajarinya, diharapkan kalian memahami berbagai konsep, pendekatan, dan prinsip yang digunakan dalam ilmu geografi, serta ruang lingkup yang menjadi kajiannya. Gambar 1.1 Danau Maninjau di Sumatera Barat (Sumber: Kataloge Kalender, 2002) 3 Sebelumnya coba kamu amati gambar 1.1 di atas! Kemudian berikan pemahaman kamu untuk menyebutkan apa saja yang menjadi objek kajian geografi? Kata Kunci : Pengertian, prinsip, konsep, ruang lingkup, lokasi, jarak, ruang, interrelasi. A. PENGERTIAN GEOGRAFI Selama sejarah perkembangan geografi, telah banyak ahli yang mengemukakan definisi geografi. Sebagai gambaran, di bawah ini dikemukakan definisi geografi yang dilatarbelakangi ilmu dan pemahaman para ahli itu sendiri. 1. Erastothenes Geografi adalah penulisan tentang bumi. Definisi ini sesuai dengan perkembangan geografi pada masa itu yang membicarakan keadaan daerahdaerah lain (geo = bumi; graphein = penulisan atau uraian). 2. Strabo Menyebutkan bahwa geografi erat kaitannya dengan karakteristik tertentu mengenai suatu tempat dengan memperhatikan juga hubungan antara berbagai tempat secara keseluruhan. Geografi sejak perkembangannya, dimulai dari menceritakan tentang daerah lain, sudah lebih dikhususkan lagi dan sudah adanya konsep region yaitu daerah yang sudah mempunyai ciri khas tersendiri dan adanya hubungan antardaerah (tempat). 3. Karl Ritter Geografi ialah studi tentang daerah yang berbeda-beda di permukaan bumi (Different areal) dalam keragamannya. 4. John Hanrath Geografi adalah pengetahuan yang menyelidiki persebaran gejalagejala fisik biologis dan antropologis pada ruang di permukaan bumi, sebab akibat dan gejala menurut ukuran nilai, motif yang hasilnya dapat dibandingkan. 5. James E. Preston Geografi adalah ilmu yang berhubungan dengan interrelasi manusia dan habitatnya. Batasan ini lebih ditekankan pada interelasi di antara habitat manusia. 4 6. R. Bintarto Geografi mempelajari hubungan kausal gejala-gejala di permukaan bumi dan peristiwa-peristiwa yang terjadi di permukaan bumi, baik secara fisik maupun yang menyangkut makhluk hidup beserta permasalahannya melalui pendekatan keruangan, ekologi, dan regional untuk kepentingan program, proses, dan keberhasilan pembangunan. 7. Seminar dan lokakarya peningkatan kualitas pengajaran geografi 1988 Geografi adalah ilmu yang mempelajari persamaan dan perbedaan fenomena geosfera dengan sudut pandang kelingkungan atau kewilayahan dalam konteks keruangan. Jika kita amati, makna geografi yang terdapat dalam setiap definisi di atas menjadi sangat sulit diketahui, terlebih lagi apabila yang ditafsirkan hanya isi definisinya, tanpa mengetahui konsep, faktor, prinsip, dan hakikat geografi itu sendiri Dari berbagai definisi yang telah dikemukakan oleh para ahli tersebut, kita dapat mengetahui paling sedikit sesuatu yang telah dikerjakan oleh mereka terhadap ruang permukaan bumi serta perkembangan geografi yang terjadi pada masa itu. Adapun pekerjaan ahli geografi pada dasarnya yaitu meneliti, menganalisis, menjelaskan, dan melukiskan tentang berbagai relasi antara manusia dengan alam sekitarnya. B. KONSEP-KONSEP GEOGRAFI Banyak pendapat yang menyatakan bahwa di permukaan bumi terdapat hubungan timbal balik antara manusia dengan lingkungan alam. Pandangan tersebut, garis besarnya sebagai berikut: 1. Kehidupan manusia dan kebudayaannya ditentukan oleh alam. 2. Manusia dan kebudayaannya tidak ditentukan oleh alam, tetapi manusia mempunyai peranan aktif terhadap alam, sehingga manusia dapat memilih kebudayaannya, sedangkan alam hanya memberikan kemungkinankemungkinan. Kedua pandangan tersebut sampai sekarang masih banyak penganutnya, satu sama lain saling mempertahankan. Pendapat pertama (Fisis Determinis) mempertahankan pengaruhnya terhadap kritikan-kritikan dari pendapat kedua (Possibilis). Pendapat pertama menyatakan bahwa faktor-faktor geografik atau alam sering memainkan peranan yang dinamik dalam perkembangan kebudayaan manusia, berarti alam tidak memainkan peranan yang pasif. Pendapat kedua (Possibilisme) menyatakan bahwa hampir semua praktik kebudayaan 5 yang spesifik tidak dengan logis dikembalikan langsung pada alam sebagai habitat geografis semata-mata, melainkan manusia yang memegang peranan dalam menentukan budayanya (aktif). Berdasarkan pernyataan paham fisis determinis maupun paham possibilis, yang terus menerus saling mempengaruhi pemikiran manusia dan saling melakukan kritikan, maka secara sederhana dapat diambil jalan tengah, yaitu melalui beberapa pertanyaan sebagai berikut: 1. Berapa jauh kebudayaan suatu wilayah atau suatu bangsa ditentukan oleh alam dan lingkungannya? 2. Berapa jauh bahwa lingkungan alam dapat diubah oleh kegiatan manusia? Selain itu, dalam kenyataan sehari-hari banyak kita temukan berbagai kenampakan dan gejala di muka bumi yang tanpa disadari membawa kita untuk merenung dan berpikir. Misalnya, mengapa permukaan bumi ini tidak rata, melainkan ada bagian yang tinggi seperti dataran tinggi, bukit, gunung atau pegunungan serta ada pula bagian-bagian yang rendah seperti lembah, palung, atau ngarai, sehingga terdapat berbagai kawasan muka bumi yang berbeda karakteristiknya? Bagaimana fenomena alam ini dapat terjadi? Mengapa suhu udara di wilayah pantai sangat panas, sedangkan di pegunungan dingin? Mengapa daerah A memiliki curah hujan tinggi, sehingga berbagai jenis tetumbuhan tumbuh subur, sedangkan daerah B sangat gersang? Apa yang menyebabkan daerah dataran rendah sangat cocok ditanami kelapa atau padi sawah, sedangkan di dataran tinggi cocok untuk sayur-mayur? Disadari atau tidak, pada hakikatnya pertanyaan-pertanyaan tersebut telah menuntun kita ke arah pemahaman konsep-konsep geografi. Dalam mengkaji gejala atau peristiwa dalam ruang, geografi selalu mempergunakan konsep lokasi, hubungan timbal balik, gerakan, dan perwilayahan. Agar dapat memahami geografi, diperlukan konsep-konsep dasar mengenai geografi itu sendiri, artinya memahami pengertian istilah-istilah yang umum digunakan oleh geografi sebagai disiplin ilmu. Konsep ini merupakan suatu hal yang abstrak berkenaan dengan gejala nyata tentang geografi untuk mengungkapkan beberapa gejala, faktor atau masalah, sehingga setiap kata mengandung arti tersendiri. Pemahaman geografi dimulai dari hal yang konkret secara bertahap akan menuju kepada hal yang abstrak. Misalnya, dalam memahami atmosfera dan mempelajari cuaca, tentu saja harus mengenal unsur-unsur cuaca, yaitu salah satunya adalah hujan. Sebelum terjadinya hujan tentu terjadi pemanasan oleh sinar matahari yang menimbulkan penguapan, kemudian membentuk awan, tentu saja awan apabila berkondensasi maka akan menimbulkan hujan. Hujan yang diturunkan di suatu tempat dapat dipengaruhi angin. Dengan demikian, angin berperan dalam menjatuhkan hujan. Apabila hal ini terus menerus berlangsung 6 maka dinamakan daur hidrologi. Dari uraian di atas, dapat ditarik beberapa konsep, yaitu hujan, penguapan, awan, kondensasi, dan angin. Apabila seseorang telah dapat membina konsepnya, maka ia akan dapat mengembangkan generalisasi. Maksudnya bahwa pengertian goegrafi sudah tidak perlu diuraikan, baik secara denotatif maupun konotatif lagi, melainkan secara langsung orang yang bersangkutan dapat berbicara tanpa mendefinisikan konsep tersebut satu persatu. Generalisasi adalah hubungan atau gabungan antara dua konsep atau lebih. Dengan demikian, pernyataan generalisasi berupa prinsip geografi. Contoh, generalisasi terdiri atas beberapa konsep seperti berikut ini: 1. Urbanisasi merupakan masalah sosial yang harus diatasi karena menambah padatnya kota, sedangkan commuter atau penglaju memerlukan sarana transportasi yang mendukung dari sub-urban ke wilayah-wilayah kegiatan di kota 2. Awan Cumulonimbus dapat mendatangkan hujan besar jika telah berkondensasi dibanding dengan awan Cirrus. 3. Erosi yang dominan terjadi di sungai bagian hilir yaitu erosi lateral, sehingga di daerah ini banyak dijumpai meander. Banyak para ahli yang memberikan konsep-konsep tentang geografi, sehingga perlu dibentuk konsep dasar bagi perkembangan geografi di Indonesia. Untuk itu, diselenggarakan Seminar dan Lokakarnya Ahli Geografi tahun 1998 yang menghasilkan kesepatan berupa 10 konsep esensial geografi, yaitu sebagai berikut: 1. Konsep lokasi Suatu tempat di permukaan bumi memiliki nilai ekonomi apabila dihubungkan dengan harga. Misalnya: a. Di daerah dingin orang cenderung berpakaian tebal. b. Nilai tanah atau lahan untuk pemukiman akan berkurang apabila berdekatan dengan kuburan, terminal kendaraan umum, pasar, atau pabrik karena kebisingan dan pencemaran. 2. Konsep jarak Jarak dihubungkan dengan keuntungan yang diperoleh, sehingga manusia cenderung akan memperhitungkan jarak. 7 Misalnya: a. Harga tanah akan semakin tinggi apabila mendekati pusat kota dibandingk...
View Full Document

  • Fall '18

{[ snackBarMessage ]}

Get FREE access by uploading your study materials

Upload your study materials now and get free access to over 25 million documents.

Upload now for FREE access Or pay now for instant access
Christopher Reinemann
"Before using Course Hero my grade was at 78%. By the end of the semester my grade was at 90%. I could not have done it without all the class material I found."
— Christopher R., University of Rhode Island '15, Course Hero Intern

Ask a question for free

What students are saying

  • Left Quote Icon

    As a current student on this bumpy collegiate pathway, I stumbled upon Course Hero, where I can find study resources for nearly all my courses, get online help from tutors 24/7, and even share my old projects, papers, and lecture notes with other students.

    Student Picture

    Kiran Temple University Fox School of Business ‘17, Course Hero Intern

  • Left Quote Icon

    I cannot even describe how much Course Hero helped me this summer. It’s truly become something I can always rely on and help me. In the end, I was not only able to survive summer classes, but I was able to thrive thanks to Course Hero.

    Student Picture

    Dana University of Pennsylvania ‘17, Course Hero Intern

  • Left Quote Icon

    The ability to access any university’s resources through Course Hero proved invaluable in my case. I was behind on Tulane coursework and actually used UCLA’s materials to help me move forward and get everything together on time.

    Student Picture

    Jill Tulane University ‘16, Course Hero Intern