Perpajakan.pdf - Hak Cipta dan Hak Penerbitan dilindungi...

This preview shows page 1 out of 465 pages.

Unformatted text preview: Hak Cipta dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418 Banten - Indonesia Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147; Laman: Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit Edisi kedua Cetakan pertama, Agustus 2012 Cetakan kedua, Juni 2014 Cetakan ketiga, September 2014 Cetakan keempat, Februari 2015 Cetakan kelima, Juni 2015 Cetakan keenam, September 2015 Penulis : 1. Dr. Heru Tjaraka, Drs, Ak, BKP. M.Si. 2. Rini Dwiyani Hadiwidjaja, S.E, M.Si. Penelaah Materi : Tjandra Wasesa Pengembang Desain Instruksional: Rini Dwiyani H, S.E, M.Si. Desain Cover & Ilustrator Lay-outer Copy Editor : Zulkarnaini/Bangun Asmo Darmanto : Setyahadi/Adang Sutisna : Nining S./Brillianing Pratiwi 336.2 TJA m TJARAKA, Heru Materi pokok perpajakan; 1 – 9; EKSI4206/ 3 sks/ Heru Tjaraka, Rini Dwiyani H. -- Cet.6; Ed 2 --. Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2015. 467 hal ; ill., 21 cm ISBN: 978-979-011-701-3 1. pajak dan perpajakan I. Judul II. Dwiyani H, Rini iii Daftar Isi TINJAUAN MATA KULIAH ………………………………………….. ix MODUL 1 : PAJAK PENGHASILAN (PPh) UMUM ………………... 1.1 Kegiatan Belajar 1: Pajak Penghasilan (PPh) .……………………………………….............. 1.2 Latihan …………………………………………………………………... 1.14 Rangkuman ……………………………………………………………... 1.15 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 1.16 Kegiatan Belajar 2: Pengeluaran yang Dapat Dibebankan sebagai Biaya (Deductible Expenses) dan Pengeluaran yang Tidak Dapat Dibebankan sebagai Biaya (Nondeductible Expenses) ………………………………………... 1.18 Latihan …………………………………………………………………... 1.21 Rangkuman ……………………………………………………………... 1.23 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 1.24 Kegiatan Belajar 3: Penentuan Harga Perolehan atau Harga Penjualan Harta ………………. 1.27 Latihan …………………………………………………………………... 1.34 Rangkuman ……………………………………………………………... 1.35 Tes Formatif 3 …………………………………………………………... 1.36 Kegiatan Belajar 4: Norma Penghitungan dan Penghitungan Pajak Penghasilan Akhir Tahun ……………………………………………………………………. 1.38 Latihan …………………………………………………………………... 1.53 Rangkuman ……………………………………………………………... 1.55 Tes Formatif 4 …………………………………………………………... 1.56 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 1.58 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 1.60 MODUL 2 : PAJAK PENGHASILAN BERSIFAT FINAL ………….. 2.1 Kegiatan Belajar 1: PPh yang bersifat final berdasarkan ketentuan Pasal 4 ayat (2) UndangUndang Nomor 36 Tahun 2008 …………………………………………. 2.4 iv Latihan …………………………………………………………………... 2.26 Rangkuman ……………………………………………………………... 2.28 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 2.29 Kegiatan Belajar 2: PPh yang bersifat final berdasarkan ketentuan Pasal 15, Pasal 17 (2c) dan Pasal 19 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 …………………. 2.32 Latihan …………………………………………………………………... 2.40 Rangkuman ……………………………………………………………... 2.42 Tes Formatif 2 ………………………………………………………... 2.42 Kegiatan Belajar 3: PPh yang bersifat final berdasarkan ketentuan Pasal 21 dan Pasal 22 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 ………………………………... 2.45 Latihan …………………………………………………………………... 2.61 Rangkuman ……………………………………………………………... 2.62 Tes Formatif 3 …………………………………………………………... 2.63 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 2.66 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 2.67 MODUL 3 : PAJAK PENGHASILAN (PPh) PASAL 21 DAN 26 …... 3.1 Kegiatan Belajar 1: Pemotongan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 dan 26 ………………… 3.2 Latihan …………………………………………………………………... 3.16 Rangkuman ……………………………………………………………... 3.20 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 3.21 Kegiatan Belajar 2: Tata Cara Perhitungan Pemotongan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 dan 26 …………………………………………………………………… 3.23 Latihan …………………………………………………………………... 3.48 Rangkuman ……………………………………………………………... 3.50 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 3.50 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 3.53 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 3.54 v MODUL 4 : PAJAK PENGHASILAN (PPh) PASAL 22/23/26 …….... 4.1 Kegiatan Belajar 1: Pemungutan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22 ………………………… Latihan …………………………………………………………………... Rangkuman ……………………………………………………………... Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 4.2 4.8 4.8 4.9 Kegiatan Belajar 2: Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22 untuk Industri Tertentu ……………... 4.11 Latihan …………………………………………………………………... 4.18 Rangkuman ……………………………………………………………... 4.19 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 4.19 Kegiatan Belajar 3: Mekanisme Pemotongan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 23 .................... 4.22 Latihan …………………………………………………………………... 4.27 Rangkuman ……………………………………………………………... 4.28 Tes Formatif 3 …………………………………………………………... 4.29 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 4.33 GLOSARIUM …………………………………………………………... 4.35 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 4.36 MODUL 5 : PAJAK PENGHASILAN PASAL 24/25 FISKAL LUAR NEGERI …………………………………………………. 5.1 Kegiatan Belajar 1: Mekanisme Kredit Pajak Luar Negeri …………………………………... 5.2 Latihan …………………………………………………………………... 5.14 Rangkuman ……………………………………………………………... 5.15 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 5.15 Kegiatan Belajar 2: Penentuan Besarnya Angsuran PPh Pasal 25 …………………………… 5.18 Latihan …………………………………………………………………... 5.36 Rangkuman ……………………………………………………………... 5.37 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 5.37 Kegiatan Belajar 3: Fiskal Luar Negeri ………………………………………………………. 5.39 Latihan ………………………………………………………………... 5.47 vi Rangkuman ……………………………………………………………... 5.48 Tes Formatif 3 …………………………………………………………... 5.48 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 5.50 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 5.51 MODUL 6 : PAJAK PERTAMBAHAN NILAI DAN PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH …………....... 6.1 Kegiatan Belajar: Pajak Pertambahan Nilai (PPn) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) ………………………………………………………………... 6.2 Latihan ………………………………………………………………….. 6.35 Rangkuman ……………………………………………………………... 6.37 Tes Formatif …………………………………………………………..... 6.38 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 6.40 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 6.41 MODUL 7 : PAJAK BUMI DAN BANGUNAN (PBB) SERTA BEA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH DAN BANGUNAN (BPHTB) …………………………………………………. 7.1 Kegiatan Belajar 1: Mekanisme Pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) …………… 7.2 Latihan …………………………………………………………………... 7.12 Rangkuman ……………………………………………………………... 7.13 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 7.13 Kegiatan Belajar 2: Mekanisme Pemungutan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) ………………………………………………………………... 7.15 Latihan …………………………………………………………………... 7.35 Rangkuman ……………………………………………………………... 7.36 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 7.36 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 7.39 GLOSARIUM …………………………………………………………... 7.40 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 7.42 vii MODUL 8 : PERENCANAAN PAJAK (TAX PLANNING) ………….. 8.1 Kegiatan Belajar 1: Tinjauan Umum Perencanaan Pajak ……………………………………. 8.2 Latihan …………………………………………………………………... 8.15 Rangkuman ……………………………………………………………... 8.18 Tes Formatif 1 …………………………………………………………... 8.20 Kegiatan Belajar 2: Strategi Perencanaan Perpajakan ……………………………………….. 8.22 Latihan …………………………………………………………………... 8.34 Rangkuman ……………………………………………………………... 8.35 Tes Formatif 2 …………………………………………………………... 8.37 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 8.39 GLOSARIUM ………………………………………………….............. 8.40 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 8.41 MODUL 9 : REKONSILIASI LAPORAN KEUANGAN KOMERSIAL DAN FISKAL ……………………………………... 9.1 Kegiatan Belajar: Laporan Keuangan Fiskal ………………………………………………. Latihan ………………………………………………………………….. Rangkuman ……………………………………………………………... Tes Formatif …………………………………………………………..... 9.2 9.40 9.51 9.51 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………… 9.54 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………... 9.55 DAFTAR RIWAYAT HIDUP …………………………………………. 9.56 ix Tinjauan Mata Kuliah M ata kuliah Perpajakan (EKSI4206) ini membahas pengertian hukum pajak di Indonesia dan penerapan hukum pajak tersebut di dalam praktek akuntansi. Upaya yang serius dari Anda untuk mempelajari BMP ini akan membantu anda dalam menentukan utang pajak Wajib Pribadi dan Badan berdasarkan Undang-undang Perpajakan yang berlaku di Indonesia. BMP ini meliputi 9 modul berikut ini: Modul 1 mengenai Pajak Penghasilan (PPh) Umum. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan pengertian Pajak Penghasilan dan menghitung besarnya Pajak Penghasilan yang terutang pada akhir tahun pajak. Modul 2 mengenai Pajak Penghasilan Final. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan pajak penghasilan (PPh) namun lebih fokus dalam memahami sifat, tarif, mekanisme pemotongan, dan teknik penghitungan pajak PPh yang bersifat final. Modul 3 mengenai Pajak Penghasilan Pasal 21 dan 26. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan mekanisme pemotongan dan menghitung utang pajak penghasilan pasal 21 dan 26. Modul 4 mengenai Pajak Penghasilan Pasal 22/23/26. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan mekanisme pemungutan dan menghitung utang pajak penghasilan pasal 22/pasal 23 dan pasal 26. Modul 5 mengenai Pajak Penghasilan Pasal 24/25 Fiskal Luar Negeri. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan mekanisme pengkreditan dan menghitung besarnya kredit pajak penghasilan luar negeri (PPh pasal 24) dan besarnya angsuran PPh pasal 25 Modul 6 mengenai Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menentukan besarnya utang PPN dan PPnB. Modul 7 mengenai Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) & Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB). Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menentukan besarnya utang PBB dan BPHTB . Modul 8 mengenai Perencanaan Pajak (Tax Planning). Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menjelaskan Tinjauan Umum x Perencanaan Pajak, Manajemen Pajak, Pengertian Perencanaan Pajak (tax planning), Sasaran dan Strategi Perencanaan Pajak serta Model Strategi Perencanaan Pajak . Modul 9 mengenai Penyusutan dan Teknik Penyusunan Laporan Fiskal. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menyusun kertas kerja rekonsiliasi laporan keuangan komersial dan fiskal serta laporan keuangan fiskal Wajib Pajak (Orang Pribadi/Badan). Setelah mengikuti mata kuliah ini, Anda diharapkan akan dapat menerapkan hukum pajak yang berlaku di Indonesia dalam praktek akuntansi. Guna lebih memudahkan dalam memahami Buku Materi Pokok matakuliah ini berikut ini disampaikan desain instruksional yang menggambarkan tujuan dari instruksional tiap topik bahasan dan kompetensikompetensi pendukung untuk mencapai kompetensi utama matakuliah ini. xi Setelah mengikuti mata kuliah ini, mahasiswa dapat menerapkan akuntansi perpajakan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan perpajakan yang berlaku di Indonesia serta menyusun laporan keuangan fiskal. Mahasiswa mampu menyusun kertas kerja rekonsiliasi laporan keuangan komersial dan fiskal Mahasiswa mampu menentukan besarnya utang PPn dan PPnBM Mahasiswa mampu menjelaskan Perencanaan Pajak (tax planning), dan Model Strategi Perencanaan Pajak Mahasiswa mampu menentukan besarnya utang PBB dan BPHTB Mahasiswa mampu menghitung besarnya kredit pajak PPh pasal 24/25 Fiskal Luar Negeri Mahasiswa mampu menghitung besarnya utang PPh pasal 22/23/26 Mahasiswa mampu menghitung besarnya utang PPh pasal 21 dan 26 Mahasiswa mampu menghitung besarnya PPh bersifat Final ‘ Mahasisa mampu menghitung besarnya PPh Umum yang terutang PENGANTAR AKUNTANSI HUKUM PAJAK Modul 1 Pajak Penghasilan (PPh) Umum Dr. H. Heru Tjaraka, Drs. Ak, BKP, M.Si. PEN D A HU L UA N M odul ini berisi uraian tentang pengertian Pajak Penghasilan dan berbagai metode penghitungan pajak penghasilan. Pengertian Pajak Penghasilan menjelaskan tentang subjek pajak dan objek pajak penghasilan, sedangkan metode penghitungan pajak penghasilan menjelaskan prosedur penghitungan pajak penghasilan baik melalui metode pembukuan maupun norma penghitungan. Dengan demikian, modul ini sangat penting bagi Anda untuk memahami modul-modul berikutnya. Materi modul ini akan membantu Anda dalam memahami pengertian pajak penghasilan dan prosedur penghitungan pajak penghasilan. Secara khusus Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan secara rinci pengertian Subjek Pajak dan Objek Pajak; 2. menjelaskan perbedaan pengeluaran yang boleh dan tidak boleh dibebankan sebagai biaya; 3. menghitung kompensasi kerugian; 4. menghitung besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak; 5. menghitung Pajak Penghasilan yang terutang; 6. menghitung Penghasilan Kena Pajak melalui Norma Penghitungan; 7. menghitung Pajak Penghasilan yang terutang pada akhir tahun pajak. Setelah selesai membaca modul ini diharapkan Anda dapat menghitung besarnya Pajak Penghasilan yang terutang pada akhir tahun pajak. 1.2 Perpajakan Kegiatan Belajar 1 Subjek dan Objek PPh P ajak penghasilan merupakan pajak yang dikenakan terhadap Subjek Pajak atas penghasilan yang diterima atau diperolehnya dalam suatu tahun pajak. Subjek Pajak tersebut dikenakan pajak apabila menerima atau memperoleh penghasilan. Subjek Pajak yang menerima atau memperoleh penghasilan dalam Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia disebut sebagai Wajib Pajak. Dengan kata lain, Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan yang telah memenuhi kewajiban subjektif maupun kewajiban objektif. Wajib Pajak dikenakan pajak atas penghasilan yang diterima atau diperoleh selama satu tahun pajak atau dapat pula dikenakan pajak untuk penghasilan dalam bagian tahun pajak, apabila kewajiban pajak subjektifnya dimulai atau berakhir dalam bagian tahun pajak. Yang dimaksud dengan tahun pajak dalam Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia adalah tahun takwim. Namun, Wajib Pajak dapat menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun takwim, sepanjang tahun buku tersebut meliputi jangka waktu 12 (dua belas) bulan. A. SUBJEK PAJAK PENGHASILAN Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia mengatur pengenaan Pajak Penghasilan terhadap Subjek Pajak berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau diperolehnya dalam suatu Tahun Pajak sehingga Subjek Pajak akan dikenakan Pajak Penghasilan apabila menerima atau memperoleh penghasilan. Subjek Pajak yang menerima atau memperoleh penghasilan dalam Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia selanjutnya disebut “Wajib Pajak”. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan ditentukan untuk melakukan kewajiban perpajakan. Termasuk di dalam pengertian Wajib Pajak adalah kewajiban pemungut pajak atau pemotong pajak tertentu. Wajib Pajak dikenakan pajak atas Pajak Penghasilan yang diterima atau diperolehnya selama satu Tahun Pajak atau dapat pula dikenakan pajak untuk penghasilan dalam bagian Tahun Pajak, apabila kewajiban pajak subjektifnya dimulai atau berakhir dalam Tahun Pajak. Yang dimaksud Tahun Pajak EKSI4206/MODUL 1 1.3 adalah jangka waktu satu tahun takwim (1 Januari sampai dengan 31 Desember), kecuali apabila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun takwim, sepanjang tahun buku tersebut meliputi jangka waktu 12 (dua belas) bulan. Sedangkan yang dimaksud dengan bagian Tahun Pajak adalah bagian dari jangka waktu satu Tahun Pajak. 1. Yang Menjadi Subjek Pajak Pengertian Subjek Pajak dalam Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia meliputi orang pribadi, warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan, badan, dan bentuk usaha tetap, yaitu sebagai berikut. a. b. c. d. Orang Pribadi. Orang pribadi sebagai Subjek Pajak dapat bertempat tinggal atau berada di Indonesia ataupun di luar Indonesia. Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan, menggantikan yang berhak. Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan merupakan Subjek Pajak pengganti, menggantikan mereka yang berhak yaitu ahli waris. Penunjukan warisan yang belum terbagi sebagai Subjek Pajak pengganti dimaksudkan agar pengenaan pajak atas penghasilan yang berasal dari warisan tersebut tetap dapat dilaksanakan. Badan, terdiri dari perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, badan usaha milik negara dan badan usaha milik daerah dengan nama dan dalam bentuk apa pun, persekutuan, perkumpulan, firma, kongsi, koperasi, yayasan atau organisasi yang sejenis, lembaga, dana pensiun, perusahaan reksa dana, organisasi massa, organisasi sosial politik, dan bentuk badan usaha lainnya. Bentuk usaha tetap. Yang dimaksud dengan bentuk usaha tetap adalah bentuk usaha yang dipergunakan oleh orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia atau berada di Indonesia tidak lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga ) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan, atau badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia, untuk menjalankan usaha atau melakukan kegiatan di Indonesia. Bentuk usaha tetap dapat berupa 1) tempat kedudukan manajemen; 2) cabang perusahaan; 1.4 Perpajakan 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 2. kantor perwakilan; gedung kantor; pabrik; bengkel; pertambangan dan penggalian sumber alam, wilayah kerja pengeboran yang digunakan untuk eksplorasi pertambangan; perikanan, peternakan, pertanian, perkebunan, atau kehutanan; proyek konstruksi, instalasi, atau proyek perakitan; pemberian jasa dalam bentuk apapun oleh pegawai atau oleh orang lain, sepanjang dilakukan lebih dari 60 (enam puluh) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan; orang atau badan yang bertindak selaku agen yang kedudukannya tidak bebas; agen atau pegawai dari perusahaan asuransi yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia yang menerima premi asuransi atau menanggung resiko di Indonesia. Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri Dalam Undang-undang Pajak Penghasilan Indonesia, Subjek Pajak Penghasilan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu Subjek Pajak dalam negeri dan Subjek Pajak luar negeri. Subjek Pajak dalam negeri menjadi Wajib Pajak apabila telah menerima atau memperoleh penghasilan, sedangkan Subjek Pajak luar negeri sekaligus menjadi Wajib Pajak, sehubungan dengan penghasilan yang diterima dari sumber penghasilan di Indonesia atau diperoleh melalui bentuk usaha tetap di Indonesia. Dengan perkataan lain, Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan yang telah memenuhi kewajiban subjektif dan objektif. Perbedaan yang penting antara Wajib Pajak dalam negeri dan Wajib Pajak luar negeri terletak dalam pemenuhan kewajiban perpajakannya, antara lain: a. Wajib Pajak dalam negeri dikenakan pajak atas penghasilan baik yang diterima atau diperoleh dari Indonesia dan dari luar Indonesia, sedangkan Wajib Pajak luar negeri dikenakan pajak hanya atas penghasilan yang berasal dari sumber penghasilan di Indonesia; EKSI4206/MODUL 1 b. c. a. b. c. 1.5 Wajib Pajak dalam negeri dikenakan pajak berdasarkan penghasilan neto dengan tarif umum, sedangkan Wajib Pajak luar negeri dikenakan pajak berdasarkan penghasilan bruto dengan tarif pajak sepadan; Wajib Pajak dalam negeri wajib pajak menyampaikan SPT (Surat Pemberitahuan Tahunan) sebagai sarana pelaporan pajak yang terutang dalam suatu tahun pajak, sedangkan Wajib Pajak luar negeri tidak wajib menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan karena kewajiban pajaknya telah dipenuhi melalui pemotongan pajak yang bersifat final. Yang dimaksud dengan Subjek Pajak Dalam Negeri adalah orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia atau orang pribadi yang berada di Indonesia lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan, atau orang yang dalam suatu tahun pajak berada di Indonesia dan mempunyai niat untuk bertempat tinggal di Indonesia; badan yang didirikan atau bertempat kedudukan di Indonesia; warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan, menggantikan yang berhak. Yang dimaksud dengan Subjek Pajak Luar Negeri adalah a. orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia atau berada di Indonesia tidak lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan, dan badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui bentuk usaha tetap di Indonesia; b. ora...
View Full Document

  • Left Quote Icon

    Student Picture

  • Left Quote Icon

    Student Picture

  • Left Quote Icon

    Student Picture