PSA No. 46 Peristiwa Kemudian (SA Seksi 560) -...

PSA No. 46 Peristiwa Kemudian (SA Seksi 560)
Download Document
Showing pages : 1 of 5
This preview has blurred sections. Sign up to view the full version! View Full Document
Peristiwa Kemudian SA Seksi  550 INFORMASI LAIN DALAM DOKUMEN YANG BERISI LAPORAN  KEUANGAN  AUDITAN Sumber:  PSA No. 46 PENDAHULUAN 01   Laporan   auditor   independen   umumnya   diterbitkan   dalam   hubungannya   dengan  laporan   keuangan   historis   yang   dimaksudkan   untuk   menyajikan   posisi   keuangan  pada  tanggal  tertentu  dan  hasil  usaha,  perubahan  ekuitas,  serta  arus  kas   untuk   periode   yang   berakhir   pada   tanggal   tersebut.   Namun,   ada   peristiwa   atau   transaksi   yang   kadang-kadang   terjadi   sesudah  tanggal   tersebut   tetapi   sebelum   diterbitkannya  laporan  keuangan  dan  laporan  audit, yang  mempunyai  akibat  material  terhadap  laporan  keuangan,  sehingga  memerlukan  penyesuaian  atau  pengungkapan   dalam  laporan- laporan   tersebut.  Kejadian   ini   untuk  selanjutnya   disebut  "peristiwa   kemudian   (subsequent events)." 02 Ada  dua  tipe  peristiwa  kemudian  yang  membutuhkan  perhatian  manajemen   dan  memerlukan  evaluasi auditor. 03  Tipe  pertama  meliputi  peristiwa  yang  memberikan  tambahan  bukti  yang   berhubungan  dengan  kondisi  yang  ada  pada  tanggal  neraca  dan  berdampak  terhadap   taksiran  yang  melekat  dalam  proses  penyusunan  laporan  keuangan.  Semua  informasi   yang  tersedia  sebelum  penerbitan  laporan  keuangan  harus  digunakan  oleh  manajemen   dalam   mengevaluasi  kondisi   yang   digunakan   sebagai   dasar   estimasi.   Laporan   keuangan   harus   disesuaikan   untuk  setiap   perubahan   estimasi   sebagai   akibat   dari   penggunaan  bukti tersebut. 04 Pengidentifikasian  peristiwa-peristiwa  yang  memerlukan  penyesuaian  laporan keuangan   menurut   kriteria   di   atas   membutuhkan   penerapan   kebijakan   dan pengetahuan  tentang  fakta-fakta  dan  kondisi  yang  ada.  Contoh,  kerugian  sebagai  akibat piutang   tidak   tertagih  yang   disebabkan   oleh   adanya   pelanggan   yang   mengalami kesulitan  keuangan  dan  menuju  ke  kebangkrutan  sesudah  tanggal  neraca  merupakan indikasi   keadaan   yang   ada   pada   tanggal  neraca,   oleh   karena   itu   membutuhkan penyesuaian  terhadap  laporan  keuangan  sebelum  diterbitkan.  Di lain pihak, kerugian yang  sama  namun  sebagai  akibat  adanya  pelanggan  yang  mengalami  kebangkrutan karena  kebakaran  atau  banjir  sesudah  tanggal  neraca,  bukan  merupakan  indikasi kondisi   yang   ada   pada   tanggal   neraca,   sehingga   penyesuaian   laporan   keuangan bukan   merupakan   tindakan   yang   semestinya   dilakukan.   Penyelesaian   tuntutan hukum   yang   jumlahnya   berbeda   dengan   jumlah   utang   yang   sudah   dicatat 560.1
Background image of page 1
Image of page 2
This is the end of the preview. Sign up to access the rest of the document.