Penerima darjah akan memakai Baju Melayu bewarna hitam gaya Cekak Musang 10 dan

Penerima darjah akan memakai baju melayu bewarna

This preview shows page 11 - 15 out of 39 pages.

Penerima darjah akan memakai Baju Melayu bewarna hitam gaya Cekak Musang 10
Image of page 11
dan memakai samping dan juga songkok untuk mengadap ke bawah duli Sultan atau Yang Di-pertuan Agong. Di samping itu, pakaian baju melayu telah menjadi begitu sinonim dengan masyarakat melayu sehingga dijadikan sebagai pilihan pemakaian untuk menghadiri majlis-majlis keagamaan atau menghadiri kenduri-kendara. Baju Melayu juga dipakai ketika sambutan Hari Raya Aidilfitri dan juga Aidiladha. 11
Image of page 12
PAKAIAN TRADISIONAL KAUM CINA ASAL USUL PAKAIAN TRADISIONAL CINA Sejak kehadiran kaum Cina di Malysia bermula dari perkembangan Melaka sebagai pusat perdagangan, diikuti Pulau Pinang dan seterusnya Kuala Lumpur. Kehadiran mereka ini membawa bersama bukan sahaja barangan dagangan untuk tukaran, tetapi jua adat resam, budaya dan corak pakaian tradisional mereka yang kemudiannya disesuaikan dengan suasana tempatan (Haziq, 2015). Busana klasik Cina yang berlapis-lapis, sarat dengan sulaman benang emas dan sutera, kini masih boleh dilihat dengan telah diubahsuai mengikut peredaran masa dan kesesuaian. Walau bagaimanapun, Cheongsam dan Samfu kekal dipakai dalam majlis dan upacara pada zaman kini. ASAL USUL PAKAIAN CHEONGSAM Cheongsam adalah pakaian wanita dengan ciri-ciri khas Cina dan menikmati populariti yang berkembang di dunia antarabangsa. Nama Cheongsam yang bermaksud "pakaian panjang" (Rohimah, 2012), memasuki kosa kata Bahasa Inggeris dari dialek Negeri Guangdong (Kantonis). Adapun versi maskulin Cheongsam alias busana yang dikenakan para pria adalah changsan . Di China sendiri, gaun tradisional para wanita Tionghoa tersebut lebih dikenal dengan nama qipao yang mengandungi sejarah di belakangnya. Ketika kedatangan awal penguasa Manchu ke China yang tepat, mereka mengatur orang-orang tertentu, terutama Manchu, menjadi "spanduk" (qi) dan memanggil mereka "orang banner" (qiren), yang kemudian menjadi longgar atas nama semua Manchu. Para wanita biasanya Manchu mengenakan gaun one-piece yang, juga, kemudian disebut "qipao" atau "banner gaun". Busana bergaya oriental yang memiliki siluet pas badan tersebut memiliki sejarah panjang yang berasal dari tradisi bangsa Manchu, suku yang berdiam di wilayah utara China. Para wanita Manchu punya kebiasaan mengenakan busana terusan panjang yang mereka sebut qipao . 12
Image of page 13
Ketika revolusi terjadi pada 1911 yang membawa Dinasti Qing yang dipimpin bangsa Manchu ke puncak kejayaan, qipao pun menjadi busana nasional yang dikenakan oleh seluruh wanita China. Awalnya, qipao hanya digunakan wanita bangsawan dan terbuat dari kain sutra dengan hiasan sulaman dekoratif pada bagian kerah, lengan, dan ujung busana. Pada 1920, qipao atau yang kini sudah lebih dikenal dengan nama Cheongsam menjadi populer di seantero China. Kemudiannya, budaya Barat telah dibawa masuk ke masyarakat Cina dengn bermulanya mengubah gaya Cheongsam. Biasanya Cheongsam dibuat dengan longgar, tetapi kini semakin erat memeluk tubuh, ujung lengannya menjadi semakin sempit, panjangnya pun semakin variatif. Tidak lagi berukuran
Image of page 14
Image of page 15

You've reached the end of your free preview.

Want to read all 39 pages?

  • Spring '14

  • Left Quote Icon

    Student Picture

  • Left Quote Icon

    Student Picture

  • Left Quote Icon

    Student Picture